ALL TIME PAGEVIEWS
1,364,000
BLOG ARCHIVE
10/04/2016

Who Are You Before Instagram?



Pujian dari orang yang kita terima mungkin menyenangkan.. siapa sih yang nggak seneng di puji.. alhamdulillah.. buat aku sih bukannya langsung GR atau jadi gimana gitu, tapi bersyukur karena Allah memberikan amanah fisik yang harus aku jaga dan ini jadi ujian tersendiri buatku.. serem malah karena suka beda tipis niatan bisa berubah jadi riya atau semata-mata emang pengen di puji orang.

Ujian? iya ujian.. Dulu sering banget di gangguin sama orang terutama laki laki (padahal udah pake hijab).. kalau sekarang Suami suka ngingetin setiap malam sih sebelum tidur (pas Katya dan Kina udah tidur).. jangan sampai semua kata dan menyanjung itu bisa bikin lupa siapa kita sebelumnya. Terutama sejak sosial media ini rasanya semua jadi mudah dan cepat.. Kalau kata temenku bilang "Who are you before instagram?" - dan ini bener bangeet... Kayak evaluasi banget buat aku.. 


Sosial media - khususnya instagram dan sekarang You Tube Channel, bikin kita lebih mudah untuk ngobrol dan komunikasi dengan orang baru dan masih banyak hal yang positif bisa kita sebar melalui instagram. 

Ada nulis ini kayak pemikiran yang sering banget datang kalau setiap aku mau bikin event (bahkan ketemu RMLC).. aku takut banget kalau cerita yang aku share di talkshow itu sebenernya nggak penting buat mereka.. karena aku selalu ngerasa aku ini biasa aja.. bukan artis, bukan anak artis, bukan siapa siapa.. Makannya nggak mau bilang punya fans atau penggemar.. aduuhh bukan aku banget dehh.

Tapi balik lagi semua karena sosial media, semua jadi tau aku adalah fashion designer, dulu founder Hijabers Community bareng temen yang lain dan sekarang ibu rumah tangga biasa yang juga kebetulan jadi fashion designer.. aku takut kalau aku berbuat salah dan itu bisa ngerusak semua yang udah dibangun dari awal.. aku takut aku ngga bisa jadi diri sendiri dilingkungan sekitarku. 

Yang bisa aku lakukan sekarang adalah tulus bener bener ngejaga semuanya dan bikin lebih banyak hal positif yang bisa dibagi. Apapun itu, mulai dari fashion, parenting atau hal nggak penting tapi bisa bikin orang seneng.. bisa tetap ngurusin anak dan keluarga yang utama dan juga temen di RMLC..

Sangat bersyukur ketemu sama RMLC, wanita yang setiap kali ketemu aku ngerasa seperti sedang bercermin. Banyak kesamaan yang ternyata bikin relationship ini bukan hanya sekedar designer dan loyal customer, tapi lebih ke pertemanan saudara yang tulus saling support. 



Ria



POPULAR POSTS THIS MONTH

Haji 2017 - Perjalanan Penuh Hidayah

Labbaik Allahumma Labbaik..Nggak pernah terbersit dalam pikiran akan menjalani perjalanan religi ...