ALL TIME PAGEVIEWS
1,293,174
BLOG ARCHIVE
16/03/2016

Over Expectation = Broken Hearted


Pernah nggak ngerasa kita sudah excited dan berharap banyak dari sesuatu atau seseorang, tapi ternyata kenyataan nggak sesuai dengan harapan?
Pasti pernah.. aku juga. 

Nggak mesti disebutin apa itu tapi.. ya aku pernah. Kebanyakan memang aku nggak pernah setting target atau expektasi lebih dari suatu hal. Contohnya pada saat event engagement dengan Wardah di Melbourne kemarin, itu beneran surprise dan nggak nyangka sambutan positive nya loh. sambutan positif dan koleksi cepet banget terjual terus malah dapat representative sales untuk di Melbourne. Karena memang pengen coba test market disana seperti apa, gimana sih caranya bisa expand market. Eh ada dong yang berminat untuk bantu.. Jadi insyaAllah ada follow up dan hasilnya dari sana. 

Sekali lagi aku nggak mau over expectation ah.. takutnya malah nggak sesuai.

Aku juga kepikiran banget Katya bakalan bete dan minta pulang atau nangis melulu karena selama seminggu kemarin katya ikut kakek neneknya ke Padang. Alhamdulillah tapi ternyata nggak dong, malah Katya sangat bisa jaga diri selama di Padang. Nggak nangis, makannya banyak, tidurnya cepet dan lebih kalem. Efeknya setelah pulang ke Jakarta dia jadi anak yang maniss banget..

Terus aku mikir, kalau kita nggak ada expectation jadi kita nggak tau seberapa level keinginan kita, angan angan atau harapan? 
Sebenernya nggak salah sih kita punya ekspektasi, tapi jangan menggantungkan pada ekspektasi itu berlebihan. Karena kita nggak pernah tau hasilnya seperti apa.
Jadi mungkin ya jangan ber-ekspektasi apalagi berasumsi, tapi lebih baik ber-target sehingga kita tau tujuanya apa. 

Semakin sedikit kita ber ekspektasi tinggi, kita jadi bisa menikmati hal kecil yang kita miliki. Sama kali ya kasusnya sama kita yang sudah punya suami, kita ekspektasi mereka bisa ngertiin kita kalau lagi capek atau ngurusin anak mulu gitu. Pengen rasanya suami ikut bantu atau mijitin. Tapi ternyata suami nggak sadar tuh.. terus kita hanya diem aja dan berharap suami bisa sadar.  
Yang harus dilakukan adalah ngomong baik-baik sama suami apa yang kita mau, supaya dia ngerti dan bisa paham. 

Random banget ya..
Tapi ini yang lagi ada dalam pikiran ku.. mungkin setelah kemarin pergi lama jadi dapat inspirasi. 

Difoto ini keliatan banget deh, aku tadinya capek datang ke Moomba Festival karena pasti rame dan heboh.. Tapi ternyata luar ekspektasiku, malah seru banget dan rasanya ini jadi malah penutup di Melbourne dengan sangat indah.



Semoga bermanfaat.


Love


Ria







POPULAR POSTS THIS MONTH

Surprise Birthday Party!

AlhamdulillahJuly adalah memang bulan yang selalu ku nantikan setelah Ramadhan, karena I was born ...

#keluargarosadi Liburan Bali

Liburan Katya masih lama dan biasanya kalau di rumah suka ada aja drama-nya. Akhirnya kita ...