ALL TIME PAGEVIEWS
1,827,882
BLOG ARCHIVE
18/11/2017

Bisnis Lancar Ketika Taat

Assalamualaikum..

Dari postingan instagram aku sebelumnya, pas kemarin isi workshop dengan Sunlight aku banyak dapat hikmah. Pas merenung dan ngobrol sama suamiku akhirnya cring.. baru ngeh kalau kita taat aturan bisnis malah lancar.

 
Nah baca lengkapnya yaa..


Perjalanan bisnis ini memang penuh liku dan challenge. Bikin produk yang nggak laku dan menumpuk di gudang udah jadi pengalaman dan masih terjadi sampai sekarang, cuman mungkin jumlahnya bisa dikurangi karena semakin lama semakin tau apa yang customer mau.
 
Dulu nggak kepikiran bikin badan hukum, karena ini kan bisnisnya masih kecil. Tapi ketika sudah mulai berjalan, banyak tawaran untuk masuk ke department store barulah aku rasa perlu juga buat badan hukum ke notaris.
 
Ternyata masalahnya ketika kita masuk department store akan ketemu sama perpajakan. Yes.. pusing kaann.. apalagi tahun 2017 ini jadi fokus pemerintah banget mengenai pajak. Perusahaan aku beneran dikejer, di telepon menanyakan pajak gimana. Kemana aja selama ini dl.. kok tau sih? Ternyata dari sosial media, website itu apapun yang kita bikin akan dengan mudah diketahui.
 
Masalah pajak ini bukan bidang aku, jadilah aku pake jasa konsultan pajak untuk ngurusin pajak kantor dan juga pribadi. Namun ternyata.. nggak tau ya ini memang ada implikasinya secara langsung atau perasaanku aja.. tapi sejak taat pajak kok hasil penjualan malah berkembang.
 
Yah supaya nggak suudzon jadi kita mikir yang kedua aja yah..
 
Nah masalah timbul lagi karena udah tau kan ada banyak brand yang meng-copy pattern baju yang kita buat? Terus waktu itu usaha yang bisa kita buat atas hasil diskusi team kita bikin campaign #riamirandabajakan..
 
Sakit hati nya karena ini yang membajak orang Indonesia juga gitu loh..  bukan sekali aku ngeliat pattern bajuku ada di Thamrin City yang bahkan menurut mertuaku toko itu sengaja bilang ini bahan riamiranda. Padahal aku sudah ada agreement dengan pabrik yang membuatnya.
Yah namanya juga zaman now, serba canggih mau cepet tapi sebenernya nggak etis juga..
Sejauh ini aku diemin aja..
Karena yaa… ya sudah lah ya mau digimanain lagi? Masa mau perangi satu satu kan capek juga.. lagi pula warna dan bahannya beda..
Kan kalau selama tidak mengganggu roda bisnis dan omzet artinya tidak mengganggu.
 
Tapi sampai suatu ketika aku ngeliat logo iconic pattern yang memang sudah kita patenkan ternyata ditiru juga.. Ya Allah aku hanya bisa decak kagum atas niat banget ya orang untuk berusaha..
 
Sampailah keputusan kita harus bertindak, setidaknya supaya orang ngerti akan aturan main dalam berbisnis. Kita nggak ada yang ngerti hukum, jadi mesti cari yang expert dan pengalaman. Akhirnya ketemu dengan teman adik ipar yang kebetulan memang kuliah jurusan Hukum.
 
Namanya APZ Partnership.. disana aku dikasih tau mengenai batasan yang bisa kita lakukan sebagai pemegang Hak Kekayaan Intelektual.  Prosesnya panjang, tapi bisa juga dibuat mudah melalui surat peringatan atau somasi.
 
Dari diskusi dengan Adrian dan Genta sebagai konsultan hukum di APZ Partnership, kalau memang belum semua pengusaha khususnya yang start up itu melek sama hukum. Padahal kalau mereka ngerti hukum, itu semuanya bisa lebih teratur.
Jadilah sekalian aku konsultasi untuk surat perjanjian kontrak dengan partner cabang, untuk karyawan (yang tau kan pusingnya ngurusin human resources kalau nggak ada kontraknya) bahkan sampai ke diskusi untuk pemetaan perusahaan. Karena setiap mendirikan badan hukum itu ternyata ada banyak aturan yang harus dipenuhi, dan itu adalah wajib diketahui setiap pengusaha.
 
Haduhhh.. tambah pusing dong buat aku yang lebih banyak suka hal kreatif dan visual. Hehehe.. tapi alhamdulillah team di kantor udah pinter-pinter dan hal ini sudah bisa diatasi sama team.
 
Pelajaran banyak didapat tahun ini. Untuk hal yang memang kita tidak expert kita sebaiknya menyerahkan ke ahli yang memang secara personal kita kenal. Kenal tapi profesional itu enak loh.. Secara komunikasi kita santai tapi memang ada batasan yang jelas, dikasih tau aturan main dan sebagainya. Meskipun nggak detail tapi aku jadi tau secara garis besar.
 
Nah buat yang niat untuk bikin usaha, jangan kendor.. justru jadiin challenge. Bagus udah tau diawal apa yang harus dilakukan, kalau aku kan semua learning by process banget.
 
Tetap semangat berwirausaha yaa..


Love,


Ria
POPULAR POSTS THIS MONTH

Cerita Intertwine

Intertwine...Hmmm Kira-kira apa ya maknanya? Kalau penasaran lanjut baca ceritaku ini ...

Menuju RMTS 2019

Sesuai janji aku yaa.. minggu-minggu kemarin udah cerita tentang JFW 2019. Hari ini 1 ...

Hello Jakarta Fashion Week 2019

Kalau sudah bulan Oktober, pasti kantor lagi seru-serunya…  Riamiranda Tim harus gerak ...

riamiranda x Tokopedia

Semenjak ngeluarin koleksi Eucaflora, aku jadi suka banget buat ngingetin diri sendiri untuk ...