ALL TIME PAGEVIEWS
1,261,197
BLOG ARCHIVE
14/03/2017

riamiranda Japan Trip 2017 - Osaka

Semua berawal dari tiket murah ke Jepang karena ada pameran travel. Panji adiknya suamiku yang mengatur ini semua, siapa yang nggak tergiur dengan tiket PP dari Jakarta ke Jepang sebesar IDR 3,500,000 dengan Malaysia Airlines. Tanpa pikir panjang langsung kita beli tiket untuk semua keluarga suamiku.
Ini adalah perjalanan keluar negeri untuk liburan keluarga pertama yang komplit semua bisa ikutan. Ya, keluarga kita berdua memang beda, kalau keluargaku merasa liburan itu penting jadi kita rutin pergi liburan, sementara kalau buat keluarga suamiku berbeda. Alhamdulillah tapi anak-anaknya sudah bisa arrange liburan sendiri, terutama suamiku yang kasih banyak informasi.

Jadi liburan ini semua diatur sendiri, tanpa pake jasa travel agent dengan pengalaman aku dan suamiku yang sudah pernah travelling. Juga pertimbangan bawa anak. Kebayang kan kalau pake travel agent kita harus sigap semua sudah diatur waktunya dll. Meskipun lebih nyaman karena kita nggak usah mikir apa-apa dan destinasi wisata bisa lebih banyak. Tapi ada pengalaman beda kalau kita traveling tanpa travel agent. Rasanya lebih petualang, pasti ada marah kesel, seneng, rilex atau bahkan lebih capek. 

Jepang adalah destinasi yang selalu seru, budayanya kuat, udaranya juga beda. Seru deh.. dulu ke Jepang pas sehari setelah Katya ulang tahun kedua. Sekarang bisa balik lagi ke Jepang udah dua anaknya. Hehehe..

Tujuan kita hanya ke Osaka dan Tokyo, aku nggak terlalu enjoy sama Kyoto. Mungkin aku anaknya lebih ke city landscape kali yah, jadi dulu ke Kyoto ya nice to know aja. Nggak sampe belajar dalam mengenai sejarahnya.. So Osaka dan Tokyo rasanya cukup.


Penentuan tujuan traveling itu penting, mau ngapaian kita di Jepang, kemana aja dan naik apa atau mau nginep dimana. Aku pikir suamiku bisa atur semua, ternyata awal tahun 2017 ini pekerjaan rasanya nggak ada abisnya. Selalu ada aja yang dikerjain, mulai dari PPC sampai persiapan launching produk baru. Eh ternyata Alhamdulillah dapat tawaran untuk fashion show di Korea akhir bulan Maret 2017 dan dapat Australia Awards untuk short term. Semua di bulan Maret.

Otomatis waktu untuk prepare trip ke Jepang ini segala sesuatunya jadi berkurang. Sampai akhirnya ada teman kerja di travel agent, namanya Annisa Travel. Mereka mau bantu support untuk perjalanan kita ke Jepang terutama selama di Osaka. Kita share mau kemana aja dan berapa orang.

Kita menuju Osaka via Kuala Lumpur, karena naik Malaysia Airline.
Sampai di Osaka pagi. Ternyata pesawat kita dipercepat dari Jakarta, untungnya kita udah sampe bandara lebih awal jadi masih bisa catch the flight. Kalau nggak bakalan ditinggal kali..
Sampai Kuala Lumpur itu udah malam, tapi nggak bisa kemana-mana juga karena langsung ke gate untuk flight selanjutnya ke Osaka.
Selama di pesawat alhamdulillah dapat seat yang bisa minta baby bassinet, meskipun Kinara udah nggak cukup tapi dia bisa nyenyak tidurnya.


Sampai Osaka itu masih pagi. Dulu bulan Juni ke Jepang udaranya panas. Tapi kali ini begitu keluar bandara udara dingin langsung berasa banget. Untung udah pake heatech dan jaket tebal. Rencana naik kereta ke hotel batal karena kita kedinginan dan udah capek. Jadi akhirnya jadi sewa mini van supaya semua koper juga bisa masuk termasuk bagasi. Ini pilihan tepat deh, karena badan udah capek, anak-anak excited banget dengan udara dingin akhirnya nggak mau diem.

Sampai hotel kan belum bisa check in, jadi kita langsung ke Osaka Aquarium naik kereta dan jalan kaki. 


Alhamdulilah.. untungnya ada yang mau support dan bantu arrange semuanya. Jadi kita sudah diatur untuk menginap di hotel Ibis Style daerah Dotonbori. Di atur juga untuk ke Osaka Aquarium yang memang udah jadi inceran suamiku kalau ke Osaka. 



Kalau ada yang nanya kenapa nggak ke Universal Studio? Karena kita bawa anak – anak. Pasti kebayang kan kalau kita ke Universal Studio bakalan ngantri dan yang bisa enjoy paling kita-kita yang udah ngerti. 

Osaka Aquarium / Kaiyukan ini aquarium terbesar di Jepang, yang jadi icon adalah ikan hiu paus yang gede banget itu. Kalau di film Finding Dory itu ada yang namanya Destiny. Kalau lihat di instagram #kaiyukan pasti deh pengen ngeliat langsung ikan hiu paus itu. Tapi begitu sampe sana, decak kagumnya nggak seperti kalau kita ke SEA Aquarium di Singapore. Kaiyukan itu muter, jadi kita masuk dari atas, terus turun kebawah seperti muterin gitu. Agak capek dan nggak habis habis sih rasanya. 






Untungnya aku dibantu sama Annisa Travel itu pas kita sampe di hotel, tiketnya udah sampe juga. Jadi nggak perlu ngantri beli tiket kita udah bisa langsung masuk deh.

Untuk urusan makan, memang agak susah di Osaka tapi kita ketemu resto halal. Paling sempet nyobain takoyaki aja. Itu juga kita makan disana pas malam terakhir, dan udah capek aja gitu karena begitu sampe Jepang pagi kita langsung ke Aquarium naik kerata. Osaka kali ini kurang di explore, kita capek dan cuman semalam disana. Jadi ya mau ngapain lagi kan?!



Malamnya ternyata nggak bisa tidur, karena Kinara ruam popok. Karena kecapean jadi aku lupa kalau mesti ganti popok Kinara. Dan sebelumnya udah pernah kejadian kayak gini waktu di Jakarta, Kinara nangis kesakitan gitu sampe nggak tega denger suaranya kalau kesakitan. Malamnya nggak bisa tidur deh.. padahal itu malam pertama di Jepang. Sempet kepikiran mau pulang lagi ke Jakarta atau nyari rumah sakit di Osaka. Malam itu beneran nggak nyaman.. Akhirnya Kina tidur tanpa pampers. 



Alhamdulillah paginya Kina ceria lagi, meskipun mataku dan suamiku udah sepet karena kurang tidur.. Impactnya aku bangun jam 10 pagi, nggak sempet sarapan di hotel deh.. tapi nggak apa-apa yang penting Kina sehat lagi. 

Kita langsung memutuskan untuk langsung ke Tokyo aja pake Shinkansen dari Shin Osaka Station. Selama di Osaka kita beneran mandiri, kemana-mana naik kereta paling kalau ngerasa capek dan ke airport kita naik taxi karena koper banyak. Aku harus pegang Katya dan Kinara yang selama traveling ini maunya sama aku terus..  

Tapi sejauh ini di Osaka itu nyaman banget. Stroller friendly dan semua orang udah paham kalau bawaan kita banyak banget kan, jadi selalu dikasih jalan.

Semuanya serba cepet, mesti packing, naik taxi beli tiket shinkansen juga yang langsung berangkat jadi nggak sempet explore station di Osaka. Untungnya aku bawa stroller double dipinjemin sama mbak Lina, awalnya suamiku nggak mau bawa karena repot dan cukup besar. Tapi aku kekeuh mau bawa stroller dan gendongan bayi. Heboh kann bawaannya kalau traveling sama aku dan bawa anak. Aku itu tipe yang selalu mikirin kenyamanan semua orang terutama anak-anak. Apalagi selama di Jepang itu udara dingin, takut masuk angin dll selalu kepikiran deh. Parno gitu bawaannya..


Sampai di Tokyo kita turun di Shinagawa karena lebih deket ke Shibuya. Suasananya rameee banget, orang jalannya cepet sibuk semuanya. Panik dong.. Hahaha panik gara-gara liat orang banyak. Untungnya ada restorant disana, susah juga cari makan tapi akhirnya dapet makan pizza gitu. At least nggak ada pork atau meat deh. 

Tokyo dingin banget, aku nggak kuat dingin ternyata. Jadi harus masuk ke dalam toko yang pake heater gitu. Makan dulu di station Shinagawa sebelum ke apartment di Shibuya. Tadinya mau naik kereta sampe Shibuya station, tapi karena bawa koper banyak dan anak-anak udah kecapen akhirnya naik taxi lagi. Dipikir-pikir rasanya worth kalau naik taxi dengan bawa barang segitu banyak ya, dari Shinagawa ke Shibuya sekitar IDR 320,000. 



Nah ini dia apartment dari airbnb kita, awalnya kayak bakalan repot kalau di apartment gini karena jauh dari pusat kota. tapi ternyata yang disini enak banget, kita bisa dapat satu apartment yang bisa kumpul semua. jadi anak-anak bisa main bareng, aku nyuci baju, ibu masak, ada yang nyapu dll. untungnya ada heater, jadi kita juga nggak kedinginan di dalam. 


Yah gitu deh perjalanan ke Osaka dan sampai di Tokyo.
Posting selanjutnya bakalan fokus kegiatan selama di Tokyo, keliling tempat yang udah direncanain dan banyak perubahan karena yaa bawa anak itu mesti fleksibel deh ya.


Love,


Ria
POPULAR POSTS THIS MONTH

Wardah Ramadhan Gathering 2017

Rabu 14 Juni 2017, jadi moment silaturahmi keluarga besar Wardah Cosmetics di bulan Ramadhan. Sama ...

Photo Keluarga 2017

Assalamualaikum dari Keluarga Rosadi..Yup, kita emang belum punya photo keluarga yang bener ...

Masuk di Artikel Elle UK!

Tiba tiba di kirim WhatsApp sama Wiwid Howat, temenku yang tinggal di Sydney, kalau brand ...

riamiranda Web Series - Sans Titre

Bismillah..Tahun 2017 memang sudah direncanakan oleh management untuk lebih aktif di digital, mau ...