ALL TIME PAGEVIEWS
1,227,827
BLOG ARCHIVE
10/05/2014

Bandung Trip - Dipa Junction

Weekend kali ini ada acara kumpul dengan sepupu dari suami, kita nyebutnya Maan Family. Keluarga besar, sepupu seumuran, dari kecil udah deket pas gede sekarang barengan punya anak yang seumuran. Jadinya ya kebayang dong kayak apa serunya..

Ini keluarga dari Papa-nya suami, yang asli dari kota Kuningan. Kota kecil dekat dengan Cirebon di kaki gunung Ciremai. Aku udah pernah sekali kesana, memang cukup jauh dan melelahkan untuk ukuranku travelling pakai mobil dengan jarak tempuh dan medan perjalanan yang menantang. tapi begitu sudah sampai di Kuningan, kotanya enaaakkk banget.. udaranya seger dan makanannya juga lezat.

Kesibukan masing-masing rasanya perlu kumpul2 gini, nggak jauh-jauh makannya ke Bandung aja. Lucunya sih karena antar sesama sepupu kebanyakan ngomongnya pake bahasa sunda yang lucu di denger.. dulu aku sering minta suami untuk translate ngasih tau apa sih maksudnya, kenapa sih pada ketawa, emang apa yang lucu.. tapi sekarang udah lumayan ngerti dikit-dikit.


Tempat nginepnya bagusss... rumah gitu yang memang sengaja disewain gitu.
Nah terus lumayan gede.. nama tempatnya Cemara Permai Villa Dago.
cek click disini deh.
Dari segi pricing lumayan sih sekitar IDR 4,5juta/malam, tapi kalau untuk orang sebanyak keluarga ini sih worth banget. Daripada nginep di hotel, kalau rumah kayak gini kan lebih intimate.

Sebelum ke tempat Villa di Dago Pakar, aku coba mampir ke tempat baru di daerah Ariajipang, namanya Dipa Junction. Pas aku kesana masih beberapa renovasi, tapi resto namanya G resto udah buka. Bergaya industrial dengan furniture vintage dan dominasi material besi kayu.

Ini area one stop entertainment, selain ada cafe, ada bakery house ada juga shopping area dan barbershop. Tempatnya agak panas kalau siang, tapi kalau sore dan malam rasanya nyaman deh.

Kalau ngeliat area ini, jadi pengen buka butik disini deh.. image young, creative and innovatif ini berasa bangett dehh..


nah ini G Resto-nya.



Dari segi harga lumayan murah dibandingkan di Jakarta, harga paling mahal IDR 155 untuk tenderloin steak. Kalau di Bandung justru aku pengen nyobain makanan daerah, makanya pesan nasi ikan dori dan yamin asin untuk suami.

Buku menu-nya bagus, kualitas fotografi yang bagus bikin kita jadi tertarik untuk pesan makanan. Mulai dari indonesian food, sampai western. ada juga coffee signature. Kalau kamu suka kopi kayaknya disini enak (soalnya mereka punya varian kopi beragam lengkap dengan mesin brewing). 


Light meal pesan deh yang namanya fried chicken skin, ya ini kulit ayam digoreng. enak dicampur dengan bawang dan tampilan yang bagus.



Best thing overall adalah Kios Neneg Jebred ini.
Awalnya nggak ngerti, jadi pas nanya suami aku langsung ketawa, soalnya suami ngomongnya dengan nada sunda-nya yang kental jadi lucu aja. Aku rasa bahasa sunda itu enak didenger, bahasanya halus dan apa ya enak aja didenger. Nggak kayak orang marah hahaha..



Bandung itu kreatif, mural ini bikin pandanganku terdiam beberapa menit, ngeliatin detail hasil karya tangan anak Bandung. Amazing.


See you again Maan Family..


So happy today!

POPULAR POSTS THIS MONTH

riamiranda Sans Titre - Ramadhan 2017 Collection

Bismillah untuk koleksi Ramadhan 2017 kali ini..tahun lalu alhamdulillah diterima baik untuk ...

Sehari jadi Guru TK

Hihihi.. seru kali yaa..begitu ditawarin sama gurunya Katya untuk mengisi parents sharing session ...

Behind The Scene - Wardah TVC Filler Ramadhan

Assalamualaikum May!!Nggak kerasa udah masuk bulan Mei, dan sebentar lagi Ramadhan sudah mau ...

Behind the Scene - #RoycoShareAMeal Campaign

Alhamdulillah ada kesempatan untuk terlibat produksi dengan brand besar dari Unilever lagi.Kali ini ...

riamiranda Outing 2017

Alhamdulillah setiap tahun bisa ngajak semua #riamirandateam untuk liburan outing kantor. Ini udah ...