ALL TIME PAGEVIEWS
1,772,838
BLOG ARCHIVE
23/02/2018

Artsy Amsterdam!


Alhamdulillah tahun ini bisa dimulai dengan perjalanan kembali ke eropa, semua sudah direncanakan 4 bulan sebelumnya. Tahun 2011 bulan April ke Eropa pas honeymoon, kalau sekarang 2018 tujuan utama adalah mengunjungi sebuah pameran tekstil terbesar yang namanya Premiere Vision di Paris. Tapi rasanya sayang kalau hanya mengunjungi Paris, jadi aku memutuskan untuk pergi ke Amsterdam. Sebuah kota cantik yang aku lewatkan ketika honeymoon dulu. Sekalian ketemu dengan partner yang selama ini sudah bekerjasama membuat pattern motif cantik di setiap koleksiku, ya kita merencakan untuk membuat sebuah koleksi yang lebih seru di tahun 2019. Jadi ini judulnya bisnis trip sekalian cari inspirasi untuk koleksi 2019.

Misi aku kali ini ke Belanda adalah untuk nyari inspirasi buat koleksi di JFW nanti dan ketemu untuk kerjasama dengan partner ilustrator yang sudah lama menetap di Belanda (asli orang Indonesia loh). Ya sekalian menikmati kanal kanal romantis di Belanda.

Baca lebih lengkap yaa.. Banyak photo dan cerita seru disini..


Aku nggak berangkat sendiri, tapi sama suami dan sepupuku yang juga kita berempat handle perusahaan bareng2. Di bandara kita pake pesawat malam, ternyata ketemu sama Hanna dan Faqih dari hijup.com yang mau ke New York. Kita beda maskapai dan beda tujuan, tapi sama-sama untuk support fashion modest. Rasanya keren aja industri busana muslim lagi bergairah dan mulai terus bergerak maju..


Sampai di Amsterdam sudah sore, sampai di Schipol Airport suamiku ngajak keluar untuk bisa photo di depan tulisan Schipol Airport. Aku pikir ngapain sih, tapi dia bilang kita nggak akan pulang dari Schipol lagi. Begitu keluar bandara udara dingin banget dan ada snowflakes seperti hujan gerimis tapi ini es. Kayak es serut gitu.. terakhir aku ngerasain hujan salju pas di Korea. Saranku lebih baik photo di depan tulisan Iamsterdam disini, karena kalau di tempat aslinya pas di depan Rijk Museum itu bakalan ramee banget deh. 



Sampai dihotel kita nginep di Hoxton Hotel Amsterdam di jl. Herengracht 255. Bagusnya adalah lokasinya sangat strategis tepat di depan kanal. Kamarnya juga bagus, konsep banget. walaupun kecil (jangan harap kamarnya gede2 ya) karena disini semua bangunan di depan kanal dijaga bentuknya dari luar, kalau di dalam boleh di renovasi. 


Semua deket hotel ya, dan aku nginep di Hoxton, hotel hipster yang berasa banget anak muda. Bagus! Suamiku suka dengan gaya interiornya, kita betah disini karena hidup aja rasanya. Café Lotis dibawah itu salah satu yang hits juga. 





Jujur sampe hotel, meskipun excited untuk jalan-jalan aku lebih memilih istirahat deh, nyimpen tenaga buat besok. Karena akan banyak jalan kaki (kita nggak pake travel agent yang sudah ngurusin semua hal untuk perjalanan kita), jadi kita beneran self traveler.


Amsterdam memang cantik, tenang tapi sebenernya aku selalu was-was. Karena kota yang jumlah sepeda lebih banyak dari jumlah orang itu membuatku selalu waspada setiap kali berjalan. Gang kecil yang hanya cukup dilewati satu mobil itu harus berbagi dengan sepeda dan pejalan kaki. Hebatnya lagi di cuaca yang masih winter sekitar 2’C orang tetap beraktifitas dan naik sepeda. Angin yang bikin aku nggak tahan dengan udara dinginnya.




Oya yang nggak kalah seru itu ya pas kita ke Zaanse Schans, demi ngeliat kincir angin atau wind mills kita rela untuk bayar uber EUR 100 untuk PP. hiks.. karena jauh juga dan kalau naik bis bisa lebih lama lagi ditambah aku nggak mau ribet jalan kaki ke stasiun hahaha.. Begitu sampe di Zaanse Schans itu memang baguuus banget, ada air sungai, rumah yang jaman dulu banget, ilalang semuanya bagus. Nggak terlalu rame yang kesini, kebanyakan turis asia yang bertahan di tengah dinginnya udara waktu itu. Semua demi bisa photo di depan wind mills. Hehehe termasuk aku, ala turis. Ciri khas rumah disini adalah warna hijau. Yang paling seru karena kita nggak pake tour agent ya kita cari sendiri makan disana aku nyobain waffle dan hot chocolate. Itu rasa waffle nya enak banget kayak makan cane. Hahaha..






Kalau fashion yang bikin seru itu ya butik kecil sepanjang kanal di deket hotelku. Nggak banyak yang aku liat, meskipun sempet mampir ke De Bijnkof, mall gede yang mirip kayak Harrods dari luar tapi Selfridges dari dalam. Semua toko di Amsterdam itu kecil-kecil, sempet masuk ke beberapa flagship store dalamnya ya kecil banget. 

Tadinya mau ke volendam, biasa buat photo pake baju tradisional Belanda. Tapi karena jauh dan hari minggu kalau winter tutup jadinya batal deh. Eh ternyata pas jalan kaki deket hotel ada museum baju tradisional gitu dan didalamnya ada bisa photo seperti di Volendam itu. Ah seneng banget rasanya, nggak perlu jauh jauh tapi udah bisa photo cantik pake baju tradisional. Fix ini sih udah resmi pernah ke Belanda hahahaha…


Untuk urusan makanan ini Belanda juara sih, aku nyobain makan stroopwaffle yang enak, terus french fries pake bumbu satay! Enaaakk. Buat makanan indonesia juga banyak disana, dan orang belanda juga seneng sama makanan Indonesia. Ada Indrapura di depan Rembrandtplein, resto ini menjual makanan yang halal. yang masak muslim, waiternya orang Indonesia yang udah lama tinggal di Belanda. Ramah sama semua pengunjung yang datang, kalau malam suka ada yang main piano. Indrapura terbaik deh kalau kangen sama makanan Indonesia. Oya lebih baik pesen untuk share aja, karena porsinya gede banget.


Yang paling aku suka adalah Amsterdam ini kota seni dan arsitektur, setiap sudut kotanya 
selalu ada hal menarik dan ada unsur seni. Aku paling suka di Rijk Muesum, Rembrandtplein, jadi dari lukisan itu dibuat patungnya dan di Stedelijk Museum yang kalau kata suamiku itu arsitekturnya bagus banget (padahal dia bukan arsitek dan nggak ngerti juga bagusnya dibagian mana hahaha) Bangunan iconic dipinggir kanal yang dapat penghargaan UNESCO karena masih di jaga originalitasnya dari dulu. Kita sempat merasakan naik tram, jalan kaki udah pasti ya, dan naik becak yang dikayuh dengan sepeda di depan. 



Nyobain makan di the conservatorium, deket stedelijk museum, tempatnya bagus. Kita jalan kaki di Utrechtstraat, masuk jalan kecil, naik tram. Kadang aku suka ketemu sama kedai yang jual bunga cantik yang nggak ada di Indonesia. Rasanya pengen di beli deh.. Jadi kebiasaan orang Belanda itu memang beli bunga untuk di pajang di rumahnya.

 
Cobain untuk makan di HAY store, lucu juga tempatnya. Suamiku yang pengen banget ke HAY, selama ini dia follow di IG dan akhirnya bisa mampir kesini. Ngeliat dia kalap dan seneng banget cuma sedihnya emang gak bisa yang dibeli karena gede gede kaan.. Jadilah hanya beli sikat gigi, sendok dan tray aja.


Ada cerita seru nih, karena suamiku abis ke HAY dia super excited sampe ada barang belanjaan ketinggalan di HAY. Karena dia fokus bawa barang yang dia beli aja di HAY. Abis itu pas di tram dia ngobrol sama aku ceritain kalau orang disebelahnya agak bau, pake bahasa indonesia juga. Dipikir nggak akan ngerti bahasa, ternyata tiba tiba dia ngomong "halo saya ngerti loh bahasa Indonesia. Opa saya dari Jawa." ooppss suamiku langsung diem dan minta maaf. Hahaha.. dikasih tau sama Ika kalau di Belanda itu banyak orang Indonesia, tapi sudah seperti orang lokal, karena adanya percampuran dengan orang bule. Jadi hati hati kalau mau nge gosipin orang lain pake bahasa yaaa..

Kalau buat belanja kebutuhan sehari hari biasanya ke Albert Heijn, deket juga dari hotel. Nah kalau yang seneng sama segala makanan yang organik lengkap ada di marqt, beberapa blok dari Hoxton juga. Oya kalau mau belanja gitu bisa kok pake debit card yang udah ada logo visa / mastercard, aku pake debit card mandiri selama disini. Memang rate-nya mungkin lebih mahal ya. Kebanyakan hanya menerima card only, karena menurut mereka uang kertas itu tidak environment friendly. Ckckck hebat yah sampe segitunya loh..

Nyobain makan Van Stapele yang antrinya juara, padahal di sebelahnya juga ada yang sama dengan rasa yang otentik. tapi karena yang terkenalnya Van Stapele jadi orang rela antri untuk nyobain makan. Aku lebih prefer makan french fries rasa bumbu satay!


Selama di Belanda kita di temenin terus sama Ika, dia partner dalam mebuat semua koleksi baju riamiranda. Orang Indonesia yang struggle banget hidup di Belanda, mulai dari mahasiswa sampe sekarang udah mau 4 tahun.


Meninggalkan Belanda menuju Paris naik Thalys train dari amsterdam Central yang deket dari hotel Hoxton. Karena waktunya masih banyak nyobain restoran di depannya, namanya Loetje Resto. Makannya enak, cobain steak dan sataynya. Kalau laper banget cobain omelet cheese, semuanya enak. Kalau minum minta tap water aja for free. disini juga bisa ke toilet bersih, masuknya pake tiket yang bisa kita dapetin di dalam resto ini. 



Perjalanan kali ini rasanya berbeda, dalam kondisi hamil lima bulan semuanya terasa lebih mudah lelah. Keinginan untuk eksplorasi kota cantik pun harus mengalah dengan kembali beristirahat dihotel setiap jam 9 malam. Yang paling menantang adalah suami harus membawa stok makanan banyak di tas ranselnya; mulai dari pisang, biskuit, roti sampai ke botol minuman. Kalau sampai berasa laper banget dan nggak diisi itu aku bisa mual dan rasanya eneg.


Sejauh ini seru di Belanda semua orang juga bisa bahasa inggris, aman deh. Tadinya pengen nyobain naik sepeda, tapi begitu ngeliat di jalan kondisinya serem banget pada ngebut gitu plus dingin banget jadi ntar aja deh. Kayaknya lebih nyaman kesana pas lagi summer bulan Aparil gitu deh, jadi udaranya juga nggak terlalu dingin. Bisa ke Keukenhof juga kan kalau di bulan April.


Tapi sejauh ini aku seneng sama Amsterdam, kalau ada waktu lagi pengen bisa kesini lagi dan mengunjungi countryside yang lebih alami. Ngeliat sapi sama ayam gemuk aja seneng banget disini. Hahaha..


Love,



Ria