ALL TIME PAGEVIEWS
1,706,582
BLOG ARCHIVE
09/04/2018

Launching Lullatone di Lawang Sewu Semarang

Semarang..
Kota ini memang berkesan buatku, selain karena punya partner Monic yang super baik apalagi kalau urusan hospitality.. tapi aku suka dengan tata kotanya yang menarik. Ada sudut kota yang bikin aku tertarik dari awal buka butik di Semarang ini, Kota Lama. Sepertinya ada satu niat untuk turut menjaga budaya melalui tata kota lama yang pengen banget aku promosikan juga. Bahwa butik riamiranda berada dalam kawasan yang bersejarah.Termasuk memilih lokasi show di Lawang Sewu, yang selama ini terkesan serem dan mistis. Aku berusaha supaya tempat ini semakin dikenal, jadi cerita sendiri yang positif untuk kita semua. Aku yakin ada sisi yang indah dari gedung Lawang Sewu ini.

Begitu juga ketika mau mengadakan PPC, event yang selalu ditunggu dan moment kita kumpul ketemu sama semua RMLC. Awalnya aku nggak yakin bisa ngadain PPC lagi karena tau hamil kaann.. udh engap rasanyaa. tapi Monic udah persiapan matang banget dan sangat ditunggu sama RMLC Jateng.. Kali ini di Semarang, support dari RMLC dan partner luar biasa antusias banget. Mulai dari Palembang, Jogja, Balikpapan sampai Lombok hadir untuk menikmati acara ini dan menikmati kota Semarang.. beberapa partner bahkan baru pertama kali ke Semarang.

Banyak banget surprise element yang kita kasih, aku dan Monic sepakat kalau kita harus kasih yang terbaik untuk RMLC Jateng yang memang dari awal buka butik ini mereka lah yang menjadi supporter pertama. Aku beberapa kali di kasih surprise, mulai dari dinner cantik, oleh oleh bahkan sampai event kecil yang selalu mereka siapkan kalau aku ke Semarang. Ini saatnya kita yang kasih surprise. 

Mau tau apa aja surprisenya? baca lebih lengkap yaa..



Private Preview Collection Semarang
Selain koleksi Lullatone yang untuk pertama kali bisa di beli di acara after show di Lawang Sewu, ada koleksi canting scarf dan yang paling surprisenya adalah kehadiran Mbak Dewi Sandra!

Persiapan selama 6 bulan sama Monic hasilnya nggak sia sia, berhubung lagi ada Mid Year Sale juga kaan.. jadi yang datang tamu udah ada yang stand by dari jam 09.00 padahal bazaar baru buka jam 10.00. Soalnya kan mesti nyalain AC dulu supaya dingin.. Tapi animonya tinggi bangeet... 
Barang sale langsung sold out semuanya cuma 2 jam, padahal itu udah di tambah lagi stock dari Jakarta yang aku angkut sendiri. 



Sebelum acara mulai aku di kasih challenge untuk bisa cari best dress.. duhh.. susah dong yaa.. soalnya semua pake the best outfit yang memang reflect personality mereka yang pakai. Apalagi ini pake baju riamiranda semuaa.. tapi MC keukeuh katanya karena udah ada hadiahnya.. jadilah aku memilih yang memang terlihat match dan good look dan mataku tertuju pada yang pake baju seri Gadih. Duuhhh kalau dillihat lagi emang manis banget yaa pattern ituu.. bikin lagi nggak yaaa??


Show berjalan on time, soalnya tamu udah penuh dan aku nggak mau selesainya pas maghrib. Jadi kita mulai jam 15.00 selesai show tepat jam 16.00 WIB, cepet ya?? padahal ini persiapan 6 bulan. Hahaha.. 
Alhamdulillah dapat list model yang baguuusss.. berwajah oriental tinggi semampai, jadi berasa show di Korea kemarin. Hahaha..
Make up konsep dari tim Wardah, canggih dongg.. bisa pake nempelin "berlian" di ujung matanya dengan ada goresan efek putih di ujung eye liner biar mirip sama Swan..



Jreeenngg...
Mbak Dewi keluar semua orang langsung hebooohhhh..asli beneran se heboh itu sampai semua berdiri dari kursi mengambil video ketika mbak Dewi jalan di runway. Jadi mbak Dewi sampe cerita pas kita ada brunch besoknya bahwa ini pertama kalinya dia jalan di runway dengan sistem kulonuwon / permisi. Karena tamunya berdiri dan menghalangi jalannya runway doonngg..

Mas Handoko sebagai EO juga udah bingung mau ngasih tau gimana ke tamu supaya semua duduk. Haduuuhh.. gimana yaa.. Heboh gitu tapi seneng itu memang berangkat dari spontanitas kaget excited karena ada mbak Dewi.


Runway aku bikin simple, karena mau kasih liat bangunan Lawang Sewu yang memang indah dan everlasting. Penambahan lampu dan titik AC dirasa cukup untuk bisa menaikan ambience show ini.



Learning Point from Dewi Sandra
Selama di Semarang ini mbak Dewi kan sama aku terus ya, juga dengan partner yang lain. ada yang aku pelajari dari sikapnya sebagai public figure.. Jadi menurutku ada dua : enak ya jadi mbak Dewi, rasanya bisa dengan mudah bikin orang seneng.. aku liat ekspresi wajah semua orang begitu tau ada mbak Dewi disana. Muka kaget, excited dan sambil bisik bisik "eh ada dewi sandra.. itu loh sing artis itu".. Terus mbak Dewi senyum sedikit, langsung deh orang di sekitar sepertinya sedang diberikan hadiah yang luar biasa senengnya. Terus abis itu tentu pasti ada orang yang minta selfie, mulai dari yang sopan nanya dulu sampai yang ujug2 mendekat dan "mbak Dewi selfie dulu yuk"..
Semua dilayani dengan baik dan tetap stabil senyumnya. Padahal aku tau hari itu mbak Dewi sudah capek, beneran padat deh jadwalnya. 

Aku berpikir.. mm orang ngeliatnya mudah, tapi dalam diri pasti ada capek, lelah dan bosan juga. Rasanya mau keluar itu harus tampil prima. Padahal pengen juga wajah ini istirahat dari sentuhan make up, kaki ini ingin istirahat pakai sendal teplek yang santai. Orang melihat kita tanpa ada judge harus tampil sempurna.. tapi yaa.. jika itu bisa bikin orang bahagia dan jadi amal ibadah kenapa tidak. Cari waktu terbaik kapan kita bisa istirahat, tapi jangan ketika kita keluar lalu menolak sesuatu yang bikin orang bahagia hanya karena kita sedang istirahat. Sebisa mungkin berbagi kebahagiaan meskipun dengan senyum.

Ini jadi pelajaran banget buatku pribadi.. karena aku rasa aku bukan public figure dan memang tidak ada niatan untuk kesana. Tapi balik lagi suamiku juga selalu mengingatkan hal yang sama dengan apa yang dibilang sama Mbak Dewi. Jadi rasanya dalam hati "bener apa yang dibilang suamiku yaaa"..



15 looks model semuanya mengenakan koleksi terbaru Lullatone dan ada koleksi Batik. kenapa Batik? karena lokasi store di Semarang itu banyak di datangi oleh turis asing dan mereka selalu mengira bajuku adalah batik, padahal bukan. Karena aku bukan ahli batik jadi aku kerjasama dengan pengrajin lokal batik untuk membuat koleksi yang dasarnya batik. 

Jadi yaa.. ini hasil kerja keras Monic di Semarang dan koordinasi yang baik dengan tim di Jakarta. Banyak banget yang bilang ini PPC paling banyak element surprise. mulai dari lokasi di Lawang Sewu, kehadiran mbak Dewi Sandra, adanya koleksi scarf canting sampai dengan launching perdana koleksi Lullatone di Semarang. 


Press Conference kita bertiga, banyak cerita dengan media yang hadir gimana prosesnya sehingga event ini bisa terselenggara. 
Aku terima kasih banget sama media yang hadir dan meliput acara ini..



Besok paginya kita adain brunch intimate di Spiegel Resto, tepat sebelahnya butik riamiranda Semarang. Yang datang nggak terlalu banyak ,tapi justru jadi nyaman banget untuk bisa share semua hal.. mereka juga santai dan rilex apalagi ketika photo session.. satu per satu sampai yang berengan semua.. 



Jadi makasi banget kota Semarang, dengan segala hal yang terjadi semoga ini bisa jadi event PPC yang berkesan untuk semuanya. Aku sangat senang dan bersyukur di kelilingi oleh orang kreatif yang banyak ide dan sangan supportif. InsyaAllah dari sini akan banyak lagi event yang menggunakan Lawang Sewu dan Spiegel Resto sebagai lokasi yang memang harus di jaga bersama.

Makasi buat Handoko sang EO, Adet Photographer, Media Semarang, Zumiaosha Make Up, Spiegel Resto, tim Lawang Sewu beserta semua kru, RMLC Semarang.. Wardah Cosmetic Team Semarang dan Wingko Rolls!!

Sampai jumpa di lokasi PPC berikutnya yaa..


Love,



Ria